Friday, 28 February 2014

PUISI RIANG

ringkas kerana aku gembira
niat yang baik
perlu aku perhatikan susur niat
supaya tak terlajak jatuh
titian rambutnya halus
terkuis si kaki ayam
aku jatuh terjelepok
itu yang aku hindarkan

kertas putih ria aku coretkan
tiga puluh hari aku dampingkan
hitam putih pelangi semua aku lemparkan
aku syukur
kapur penulis masih ada
dapat ku penuhkan sisi si puisi riang
senyum bangga hingga telinga pun tak nampak

titiknya disini ,
biarpun niat cuma sedetik
tiada salah Allah katakan
jika puisi riang manusia dibicarakan ' kun fayakun '
sekelip terjadi
apa yang penting , 
niat si pengemudi dunia akhirat .


No comments:

Post a Comment

order or a question??